Malaysia Laporkan Kerugian hingga Rp21 Triliun Akibat Banjir, Terparah di Selangor

- Jumat, 28 Januari 2022 | 21:09 WIB
 Bencana banjir yang melanda beberapa negara bagian Malaysia pada akhir Desember dan awal Januari, mengakibatkan kerugian (Pixabay)
Bencana banjir yang melanda beberapa negara bagian Malaysia pada akhir Desember dan awal Januari, mengakibatkan kerugian (Pixabay)

HALUAN KALTIM - Bencana banjir yang melanda beberapa negara bagian Malaysia pada akhir Desember dan awal Januari, mengakibatkan kerugian keseluruhan RM6,1 miliar atau sekira Rp21 triliun.

Departemen Statistik pada Jumat, 28 Januari 2022 melaporkan dampak banjir di Malaysia pada tahun 2021, Dr Mohd Uzidin Mahidin, selaku kepala statistik mengatakan kerugiannya setara dengan 0,4 persen dari Produk Domestik Bruto (PDB) nominal negara itu.

Menurutnya, banjir yang melanda Malaysia pada akhir tahun 2021 dan awal tahun 2022 telah menyebabkan kerusakan tempat tinggal, kendaraan, tempat usaha, sektor manufaktur dan pertanian serta aset dan infrastruktur publik.

Baca Juga: Kasus Korupsi di bawah Rp50 Juta Cukup Kembalikan Uang Negara

Dalam hal kerugian keseluruhan menurut kategori, aset publik dan infrastruktur berjumlah RM2 miliar, diikuti oleh rumah (RM1,6 miliar), kendaraan (RM1,0 miliar), industri manufaktur (RM0,9 miliar), tempat usaha (RM500 juta) dan industri pertanian (RM90,6 juta).

Laporan itu juga mengatakan Selangor, menjadi negara bagian yang paling terkena dampak banjir, mencatat kerugian RM3,1 miliar, diikuti oleh Pahang (RM593,2 juta) dan Melaka (RM85,2 juta).

Dilansir Pikiran-Rakyat.com dari CNA, kerugian yang dicatat untuk Negeri Sembilan berjumlah RM77,1 juta dan RM50,1 juta untuk Johor.

Baca Juga: Mantan Pramugari Siwi Widi akan Kembalikan Uang Rp647 Juta terkait TPPU Wawan Ridwan

Selain itu, tiga distrik teratas yang mengalami kerugian terbesar semuanya berada di Selangor. Klang melaporkan kerugian RM1,2 miliar, sementara Petaling dan Hulu Langat masing-masing mencatat kerugian RM1,1 miliar dan RM400 juta.

Departemen mengatakan bahwa banjir melanda 11 negara bagian, mempengaruhi 60 distrik di negara itu.

Halaman:

Editor: Faisal Haluan

Sumber: Pikiran Rakyat

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Terpopuler

X