Invasi Rusia ke Ukraina Bisa akan Mengerikan, AS Siap Kirim Pasukan untuk Melindungi Sekutu NATO

- Sabtu, 29 Januari 2022 | 15:34 WIB
Konsentrasi militer Rusia di perbatasan Ukrainan
Konsentrasi militer Rusia di perbatasan Ukrainan

HALUAN KALTIM - Pentagon menyebut bahwa kehancuran dan korban manusia dari serangan skala penuh oleh pasukan Rusia ke Ukraina akan "mengerikan" jika invasi itu terjadi. Tetapi masih ada waktu dalam ruang diplomasi untuk menghindari perang.

Ketua Kepala Staf Gabungan Pentagon, Mark Milley mengatakan bahwa jika (serangan Rusia) itu dilepaskan di Ukraina, itu akan sangat signifikan, dan akan mengakibatkan sejumlah besar korban.

"Anda bisa membayangkan seperti apa itu di daerah perkotaan yang padat, di sepanjang jalan dan sebagainya. Itu akan mengerikan," katanya, saat berbicara terkait kondisi Ukraina jika serangan Rusia itu terjadi.

Baca Juga: Lihat 100 Ribu Militer Rusia di Perbatasan, Joe Biden Peringatkan Presiden Ukraina

Menteri Pertahanan Lloyd Austin mengatakan konflik di Ukraina masih dapat dihindari, meskipun Presiden Rusia Vladimir Putin mengumpulkan lebih dari 100.000 tentara di sepanjang perbatasan.

"Konflik tidak bisa dihindari. Masih ada ruang dan waktu untuk diplomasi," kata Austin, dikutip Pikiran-Rakyat.com dari Hindustan Times.

"Putin juga bisa melakukan hal yang benar. Tidak ada alasan bahwa situasi ini harus berubah menjadi konflik. Dia dapat memilih untuk mengurangi ketegangan. Dia dapat memerintahkan pasukannya pergi," ujarnya.

Baca Juga: Malaysia Laporkan Kerugian hingga Rp21 Triliun Akibat Banjir, Terparah di Selangor

Pernyataan dua pejabat tinggi militer AS, yang dalam beberapa hari terakhir ini diam atas meningkatnya ketegangan di Eropa Timur, muncul karena tidak ada tanda-tanda terobosan dalam upaya diplomatik untuk menghindari konflik terbuka.

Mereka mengatakan Rusia terus menambah pasukannya yang diarahkan ke Ukraina, dengan berbagai unit dan kemampuan ofensif termasuk baju besi, kekuatan udara, kekuatan angkatan laut, rudal, dan operasi siber dan politik.

Halaman:

Editor: Faisal Haluan

Sumber: Pikiran Rakyat

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Terpopuler

X